BeritaMenko Polhukam

Menko Polhukam Sudah Terima Dokumen Veronica Koman Soal Papua dari BEM UI

Dibaca: 69 Oleh Senin, 17 Februari 2020Tidak ada komentar
Menko Polhukam Sudah Terima Dokumen Veronica Koman Soal Papua dari BEM UI
#KemenkoPolhukam 

SIARAN PERS No : 44/SP/HM.01.02/POLHUKAM/2/2020

Polhukam, Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Moh. Mahfud MD mengatakan sudah menerima surat dari Veronica Koman yang diklaim sudah diberikan kepada Presiden Joko Widodo saat melakukan kunjungan kerja ke Australia. Dokumen tersebut diberikan oleh BEM mahasiswa dari Universitas Indonesia ketika Menko menghadiri sebuah acara.

“Hari ini saya dapat (dokumen) dari Veronica Koman yang katanya itu yang diberikan oleh Presiden. Itu dititipkan kepada BEM UI tadi pada saat saya ada acara di UI soal Pancasila,” kata Menko Polhukam Moh. Mahfud MD di Jakarta, Senin (17/2/2020).

Menurut Menko Polhukam, dokumen yang diberikan tersebut hanya berisi daftar nama-nama orang saja dan tidak lebih dari dua lembar. “Dokumennya cuma kayak gini, daftar nama orang yang tidak jelas, pasti polisi sudah punya yang kayak gini tetapi kita anggap ini sebagai informasi masuk. Jadi dia menyerahkan dokumen ini tidak lebih dari dua lembar, ini hanya semacam sketsa daftar nama yang juga tidak ada identitasnya, tidak ada apa-apanya,” katanya.

Baca juga:  Hardiknas 2017: Percepat Pendidikan yang Merata dan Berkualitas

“Apakah ini sampah? Tidak juga, nanti akan kita pelajari. Cuma Anda harus tahu bahwa hanya ini yang katanya sebundel besar. Saya tidak tanya ke mahasiswa UI bahwa data pelengkapnya mana, dia hanya nerima titipan saja,” sambungnya.

Sebelumnya, aktivis HAM, Veronica Koman, mengklaim timnya telah menyerahkan secara langsung data nama tahanan dan korban tewas di Papua kepada Presiden Joko Widodo. Mereka menyerahkannya saat Jokowi berkunjung ke Canberra, Australia pada Senin siang, 10 Februari 2020, waktu setempat.

“Tim kami di Canberra telah berhasil menyerahkan dokumen-dokumen ini langsung kepada Presiden Jokowi. Dokumen ini memuat nama dan lokasi 57 tahanan politik Papua yang dikenakan pasal makar, yang saat ini sedang ditahan di tujuh kota di Indonesia,” kata Veronica Koman melalui siaran persnya.

Biro Hukum, Persidangan, dan Hubungan Kelembagaan Kemenko Polhukam RI

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel