Tokoh Madura se-Indonesia Berkumpul, Deklarasikan Pemilu Damai Bersama Menko Polhukam

Dibaca: 465 Oleh Tuesday, 17 October 2023October 20th, 2023Menko Polhukam, Berita
WhatsApp Image 2023 10 16 at 4.53.27 PM

SIARAN PERS NO: 127/SP/HM.01.02/POLHUKAM/10/2023

Sejumlah tokoh Madura lintas profesi dari berbagai wilayah di Indonesia mendeklarasikan diri siap menjaga dan mensukseskan Pemilihan Umum yang damai dan demokratis, yang akan berlangsung pada tanggal 14 Februari 2024 mendatang. Deklarasi itu disaksikan dan dilakukan bersama dengan Menko Polhukam Mahfud MD.

“Kami keluarga besar warga Madura yang secara statistik berjumlah lebih dari tujuh juta orang bertekad mempertahankan keutuhan NKRI dan mensukseskan Pemilu 2024 sebagai Pemilu yang aman, damai, demokratis, dan bermartabat,” ucap para tokoh asal Madura itu, antara lain Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf selaku penggagas acara. Sebelum membacakan deklarasi, para tokoh Madura ini menggelar acara Silaturahmi Menko Polhukam Bersama Tokoh Masyarakat Madura se-Indonesia di Surabaya, Senin (16/10/2023).

Turut hadir dalam deklarasi yang disaksikan oleh Menko Polhukam Mahfud MD ini adalah Rektor UIN Pontianak Dr. Syarif, Rektor UIN Khas Jember Babun Suharto, Rektor Unitomo Siti Marwiyah, Staf Khusus Wakil Presiden KH. Masduki Baidlowi, Budayawan dan Panyair D. Zawawi Imron, Akademisi UGM Abdul Gaffar Karim dan Ema Marhumah, Mantan Rektor UIN Sunan Ampel yang juga pengasuh Ponpes Annuqayah Guluk-guluk Abdul A’la, Pengasuh Ponpes Al-Amin Parenduan Kiai Ahmad Fauzi Tidjani, Pengasuh Ponpes Cendikia Amanah Depok KH. Cholil Nafis, Direktur Eksekutif Jaringan Moderat Indonesia Islah Bahrawi, dan puluhan tokoh Madura lainnya.

Kepada Mahfud MD yang hadir dalam deklarasi tersebut, sejumlah tokoh Madura ini menegaskan mengajak seluruh masyarakat Madura mewujudkan Pemilihan Umum yang damai, aman, demokratis dan bermartabat.

Sejumlah tokoh ini juga bertekad dalam Pemilu nanti akan terus mengawal dan menghindarkan praktik politik identitas yang telah terbukti memecah-belah dan mengganggu harmoni bangsa.

Selain itu, politik uang yang telah turut menyuburkan korupsi juga turut menjadi perhatian dalam deklarasi ini.

Dalam kesempatan yang sama, Mahfud MD yang hadir sebagai tokoh kunci dalam deklarasi ini menjelaskan, jika para tokoh Madura dapat memimpin pelaksanaan Pemilu yang baik dan damai, maka akan sangat membantu keberlangsungan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Menurut Mahfud, Indonesia maju membawa Madura ikut maju dan hal ini patut untuk disyukuri.

“NKRI harus terus dibangun karena kita tahu, kita ini semua bisa maju seperti sekarang, bisa jadi pangdam, bisa jadi menteri, bisa jadi profesor, doktor, manajemennya apa? Karena Indonesia, karena kita bersama dan ada di dalam Indonesia Maju,” ungkap Menko Mahfud.

Mantan Ketua MK tersebut juga mengajak para tokoh masyarakat Madura untuk tidak ribut dan bertengkar satu sama lain hanya persoalan politik elektoral. Karena urusan politik di dalam negara adalah untuk memfasilitasi aspirasi politik agar bisa disalurkan dengan jelas.

“Tidak usah ribut-ribut bertengkar satu sama lain tentang politik. Urusan politik itu memang kita mendirikan negara agar setiap orang punya aspirasi politik yang bisa disalurkan dengan jelas. Salurkan pilihan politik Anda dengan bebas, negara akan memfasilitasi. Negara tidak akan bisa memfasilitasi kalau kita tidak aktif juga untuk ikut menjaga negara ini,” kata Mahfud. (*)

Terkait

Kirim Tanggapan

Skip to content Made with passion by Vicky Ezra Imanuel