Menko Polhukam Silaturahmi ke PGI dan KWI

Dibaca: 136 Oleh Wednesday, 28 February 2024Menko Polhukam, Berita
6ab9fc40 89d6 4e29 9632 e6cc55581d97 1

d8f6712f 47bb 47b8 875e 30113af357d5

SIARAN PERS NO. 24/SP/HM.01.02/POLHUKAM/2/2024

JAKARTA, POLHUKAM.- Hari ini, Rabu (28/2/24) Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Marsekal TNI (Purn.) Hadi Tjahjanto melakukan kunjungan kerja ke kantor Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) dan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) di Jakarta. Kunjungan ini untuk mengajak seluruh tokoh agama agar tetap menjaga situasi kondusif pasca Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, serta Pemilihan Legislatif pada 14 Februari lalu.

“Saya sudah melaksanakan kunjungan ke PBNU, kemudian tadi siang kita ke PGI dan sekarang ke KWI, nanti malam saya menuju ke PP Muhammadiyah. Semuanya tujuannya adalah mengajak seluruh tokoh agama bahwa tetap menjaga situasi kondusif ini pasca Pilleg, Pilpres dengan baik. Karena situasinya saat ini masih baik,”ujar Menko Polhukam Hadi, Rabu (28/2/2024).

Di PGI, Menko Polhukam Hadi disambut oleh Sekretaris Umum PGI Jacklevin F Manuputi dan seluruh pimpinan PGI. “PGI adalah suatu organisasi persekutuan gereja Protestan yang besar, memiliki 97 gereja di seluruh Indonesia termasuk 27 wilayah. Oleh sebab itu sangat berperan dalam menjaga keharmonisan masyarakat seperti saat ini setelah Pileg-Pilpres 14 Februari 2024,” ujar Menko Polhukam Hadi.

“Peran PGI sangat dirasakan, tentunya kondisi saat pelaksanan pileg dan pilpres yang aman dan damai merupakan peran PGI yang ditengah masyarakat. PGI juga berperan dalam menjaga harmonisasi ditengah Masyarakat,” sambungnya.

Sementara di KWI, Mantan Menteri ATR/BPN ini bertemu dengan Ketua KWI, Anton, serta Romo dan Suster. Dikatakan, semuanya memiliki pemikiran dan komitmen yang sama yakni tetap menjaga situasi yang saat ini kondusif, kemudian pasca pengumuman, pasca putusan MK apabila ada permasalahan, hingga pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih. “Karena ini harga diri bangsa harus kita jaga,” katanya.

Menurut mantan Panglima TNI ini, peran tokoh agama sangat besar. Menko mencontohkan Pendeta di Papua yang menyampaikan pesan ke umatnya maka tidak ada yang berani melanggar, atau Kyai yang berkhotbah ke jemaahnya mulai dari struktural hingga kultural maka tidak ada yang berani melanggar.

“Kalau (Pendeta atau Kyai) sudah menyampaikan harus jaga hubungan baik, tidak boleh melakukan kegiatan-kegiatan yang melanggar hukum, pasti akan diikuti. Sehingga peran tokoh agama ini sangat penting. Sehingga saya datangi, silaturahmi untuk mengajak bersama, dan tokoh agama semuanya berkomitmen untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa ini,” katanya.

Sementara itu, Sekretaris Umum PGI Jacklevin F Manuputi mengatakan, Pimpinan PGI berkomitmen untuk menjaga perdamaian, keamanan, dan kondusivitas. Ditegaskan, PGI terus mendukung proses demokrasi ini dengan cara mendukung tahapan-tahapan sampai terpilihnya Presiden dan Wakil Presiden dengan aman dan damai.

Terkait

Kirim Tanggapan

Skip to content Made with passion by Vicky Ezra Imanuel